RSS

Sempurnakah Solatku?..

Assalammualaikum..

Ilmu mengenai solat ni aku dapat sejak aku kecik lagi. Dan ilmu itulah yang dibawa dan dipraktik setiap hari sehingga dewasa tua ni. Tapi sepanjang perubahan angka usia ni, aku jarang mengupgrade mengenai ilmu mengenai solat ni sedangkan inilah yang pertama kali akan ditanya oleh Allah SWT. Bila terpandang buku-buku mengenai solat di kedai buku, dalam kepala berkata, “Aku dah belajar dulu”. Tak da teringin pun nk belek helaian-helaiannya. Begitu jahilnya ketika itu. Ya Allah! Ampunilah hambaMu ini.

Teknologi semakin berkembang. Tak dapat dinafikan internet telah memudahkan segala pencarian ilmu. Rupa-rupanya banyak perkara yang kita perlu tahu mengenai solat ni. Solat bukan sekadar pegerakkan badan dan bacaan lafaz di mulut sahaja. Ianya lebih dari itu.

Di sini aku nak share satu buku yang berkaitan dengan solat. Tajuknya, Formula Solat Sempurna oleh Ustaz Dr. Zaharuddin Abdul Rahman a.k.a. UZAR a.k.a. zaharuddin.net. Isi kandungannya memang mudah difahami. Bertambah mudah lagi, dalam program Tanyalah Ustaz di TV9 dalam tajuk Sempurnakah Solatku (3 episod) ustaz sendiri dengan menggunakan bukunya menerangkan sendiri bagaimana untuk menjadikan solat bukan sekadar sempurna, tetapi menjadi LEBIH SEMPURNA. Di bawah ni adalah gambar muka buku tersebut bersama link youtube Sempurnakah Solatku. Semoga apa yang dikongsi ini dapat menjadikan solat kita akan diterima oleh Allah SWT. Amin.

Formula Solat Sempurna terbitan Telaga Biru

Advertisements
 
1 Comment

Posted by on December 17, 2011 in Islam

 

Ulasan TG Dato’ Nik Aziz..

Assalammualaikum,

Aku suka benar baca dan dengar apa-apa yang kluar dari mulut Nik Aziz.. Sedikit sebanyak boleh membuka minda yang dah lama kusut.. Setiap kata-katanya mempunyai maksud tersirat dan tersurat. Yang tersirat pulak mengambil contoh-contoh yang berkisar dengan keadaan sekeliling kita. Maka tak da la susah sangat nak faham apa yang dikatakan oleh Tuan Guru.

Mana tumpahnya kuah kalau tak ke nasi. Begitu juga dengan anaknya Nik Abduh Nik Aziz. Setakat ni aku hanya membaca tulisannya sahaja. Belum pernah lagi aku mendengar ceramahnya. Apapun mereka berdua punya persamaan dalam penulisan. I Like!

Di bawah ini adalah temuramah di antara wartawan Harakah dengan TG Nik Aziz berkenaan Politik dan Islam. Pernah dulu statement “Politik itu kotor, agama itu suci. Maka kedua-duanya tak boleh bercampur dan mesti berasing” berlegar dalam suasana politik Malaysia. Dalam temuramah ni kita dengan senang boleh faham kenapa politik dan Islam itu berkait dan tidak boleh dipisahkan. Penjelasan yang simple tapi padat. Selamat membaca.

MURSYIDUL AM PAS, Tuan Guru Nik Abdul Aziz sering menjadi bahan kecaman Umno, sehinggakan pada Perhimpunan Agung Umno, minggu lepas, nama Tok Guru sering disebut-sebut dalam perbahasan. Mengapakah Tok Guru tidak disenangi Umno? Semua persoalan ini dijawab Menteri Besar Kelantan itu kepada wakil Harakah MOHD RASHIDI HASSAN dan IZWAN ABDUL HALIM di Rumah Kelantan, 10 Disember 2011.

HARAKAH: Boleh Tuan Guru huraikan beza doktrin PAS dengan Umno?

TUAN GURU NIK ABDUL AZIZ NIK MAT: PAS diajar melalui Islam supaya manusia sedar bahawa segala-galanya menumpang nikmat Allah SWT. Bumi kita pijak Allah yang buat, udara kita sedut Allah buat, air kita minum Allah buat, bahkan seluruh anggota tubuh badan kita Allah buat. Maka bila kita menumpang nikmat Allah Taala kita wajib bersyukur.

Syukur ertinya buat yang Dia suruh, tinggal yang Dia larang. Perkara ini tiada dalam Umno. Umno tidak mengajar perkara ini, yang diajarnya menumpang jalan raya Kerajaan Pusat buat, itu dulu. Menumpang kemudahan-kemudahan telekom, Umno yang buat.

Umno mengira dia telah beragama bila dia buat masjid, bila ada guru agama di sekolah-sekolah, itu sahajalah (agama pada Umno). Sekarang kita berada di Malaysia. Bolehkah kita ambil setengah-setengah sahaja undang-undang Malaysia sebagaimana Umno ambil setengah-setengah hukum Allah.

Misalnya motokar, kita tidak mencuri, kita beli kerana undang-undangnya begitu. Tetapi ‘road tax’ (cukai jalan) tak bayar, lampu belakang tidak menyala, sedangkan itu salah juga undang-undang kerajaan. Jika kita duduk bawah kerajaan kita kena patuh semua undang-undang kerajaan, mana boleh kita dengan Allah SWT kita ambil setengah-setengah. Bila kita duduk bawah kerajaan, tak kiralah Kerajaan Malaysia, Kerajaan Amerika dan mana-manapun, rakyat kena terima semua segala undang-undang, begitulah kita dengan Allah Taala, kena terima semua.

HARAKAH: Mungkin ada yang keliru status rakyat dengan status hamba Allah?

TUAN GURU NIK ABDUL AZIZ NIK MAT: Kita dididik oleh Islam hendaklah menjadi bertaraf hamba dengan Allah SWT, bukan menjadi taraf rakyat. Kita bukan rakyat Allah, kita jadi hamba 24 jam. Rakyat kalaulah kita tidak pernah buat salah dengan kerajaan, bila kita mati kita tidak diberi apa-apa oleh kerajaan kerana kita tidak buat salah dengan dia.

Polis datang rumah kita bila kita buat salah, kalau kita benar tak pernah datang pun. Tapi kita dengan Allah, kita benar dapat pahala, kita salah dapat dosa. Tiada masa kita ini kosong dengan Allah Taala. Inilah cara kita berfikir kita sebagai hamba Allah dengan berfikir cara rakyat bagi Allah.

Umno hanya sebut kita rakyat. Rakyat lain, hamba lain, hamba 24 jam. Hamba ini berasaskan “liya’budun” (untuk beribadah pada-Nya). Kalau kita ini rakyat Allah, maka kita boleh guling Allah macam kita rakyat Malaysia boleh guling kerajaan. Kita dengan Allah SWT nak guling macam mana, nak tukar macam mana?

HARAKAH: Maknanya selama ini Umno keliru dan celaru?

TUAN GURU NIK ABDUL AZIZ NIK MAT: Orang Cina tak melawan sangat PAS, yang melawan PAS ini orang Melayu Umno. Adakah dengan kehendak Umno, dia (orang Melayu) melawan PAS ini atau sebagai mata tombak (lembing) sahaja, (sedang) hulunya Umno pegang atau MCA pegang? Jika Umno sendiri nak lawan, tiada sebab langsung.

Sebab PAS bawa Islam, maka sepatutnya Umno sokong dan Umno tidak perlu wujud di atas muka dunia. Kerana PAS perjuangkan Islam, Umno tak perlu lawan PAS. Atau Umno telah jadi mata tombak, hulunya orang lain pegang. Ini bahaya, maknanya jadi alat orang lain. Kerana itulah timbul masalah celaru yang jadi melawan PAS ini. Bukan Islam di Malaysia ini jadi celaru, hendak turut PAS atau turut Umno.

PAS bertengkar dengan Umno, Umno bertengkar dengan PAS, bukan Islam terpinga-pinga pihak mana yang betul. Kita sebagai umat Islam bukan sahaja kita wajib berpegang kepada Islam, tetapi wajib juga dakwah Islam. Ke mana sahaja kita pergi kita diwajibkan dakwah Islam. Di Malaysia ini sebab hampir sama bilangan Melayu dengan bukan Melayu ini, maka bukan Islam terpinga-pinga hendak menurut siapa. Bukan sahaja bukan Islam, Melayu juga terpinga-pinga juga hendak turut PAS atau Umno. Turut Umno dapat duit, turut PAS tak dapat duit. Semua ini Umno kena fikir kesudahannya.

HARAKAH: Isu agama dipolitikkan sering jadi mainan Umno, pendapat Tuan Guru?

TUAN GURU NIK ABDUL AZIZ NIK MAT: Politik ini sebahagian agama. Memperjuangkan Islam ini bukan kerja main-main. Bila kita Islam, maka menyebarkan Islam menjadi kewajipan, bukan sahaja solat wajib, bukan sahaja puasa wajib, bahkan sebarkan Islam, dakwahkan Islam menjadi wajib. Jadi hendak sebarkan macam kalau Melayu sendiri tak faham. Ulasan Umno ialah agama lain, politik lain.

Baik, kita hendak tanya Umno; bila politik tidak agama, pentadbiran negara tidak ikut agama, siapa dia yang jadi Ketua Kerajaan semasa Nabi kita di Madinah? Kalau agama lain, politik lain, maka yang jaga politik masa Nabi di Madinah itu siapa? Kalau Nabi juga yang jaga sebagai ketua kementerian kewangan, portfolio sosial, ertinya Nabi Muhammad juga dengan agama, terlibat dengan Allah SWT.

Kerana kerja-kerja Nabi Muhammad semua agama. Solat itu agama, berperang itu agama, kirim surat kepada raja-raja itu agama. Baginda letak cop mohor atas surat-surat itu, ini kerja apa? Ini kerja politik, jadi bagaimana Umno boleh kata agama lain, politik lain? Raja-raja mana hendak terima kalau Nabi Muhammad hanya (seorang) imam sahaja. Raja-raja sekitar, Raja Parsi, Raja Mesir, Raja Rom Byzantin, Raja Hebyah, mereka tahu Nabi Muhammad bukan Tok Imam sahaja, dia Ketua Negara. Bila Nabi Muhammad itu Ketua Negara, maka kenapa Umno kata agama lain politik lain?

HARAKAH: Maknanya, Umno tiada hujah, hanya putarbelit mereka sahaja?

TUAN GURU NIK ABDUL AZIZ NIK MAT: Apa hikmah Allah lanjut dakwah Nabi Muhammad sehingga 23 tahun? Nak mengajar sembahyang puasa sahaja dua minggu pun cukup. Dua minggu itu pun dak kira lama mengajar orang sembahyang. Tapi Nabi Muhammad diminta urus urusan hidup manusia, ‘the way of life’. Urusan ini mesti diurus oleh Nabi Muhammad sendiri, bagaimana berumah tangga, berjiran. Mengurus kewangan, adakah sebarang harta boleh ambil semua, tidak! Ada had, ada halal, ada haram. Semua ini 23 tahun, bila cukup 23 tahun turun ayat (Quran) bahawa agama telah sempurna.

Jadi 23 tahun memakan masa baru sempurna. Perkara apa, sembahyang? Sembahyang ini diwajibkan masa di Makkah. Dalam keadaan ditekan kafir Makkah, sembahyang diwajibkan. Jadi bukan sembahyang sahaja jadi agama, tapi urusan hidup lain yang tidak boleh dibuat di Makkah kena mari ke Madinah membentuk sebuah negara sendiri.

Kita baru sambut Maal Hijrah, sambutan ini ertinya ingati balik pengorbanan nabi menjalankan urusan agama termasuklah kewangan, mengurus sosial, budaya, pemikiran hingga 23 tahun. Jadi Umno tiada hujah, bila tiada hujah inilah mereka guna ISA.

Macam Raja Namrud dengan Nabi Ibrahim, bila Nabi Ibrahim kemuka cabaran minta Namrud buktikan kebenaran jika dia Tuhan, bawa naik matahari dari barat ke timur kerana Allah menaikkan matahari dari timur ke barat. Bila Namrud tak boleh jawab, dia bakar (Nabi Ibrahim). Sepatutnya dia berterima kasih kerana Ibrahim mengajar dia, tapi dia bakar.

Zaman sekarang tak bakar, tapi ISA. Banyak tok-tok guru pondok kena ISA tak pasal-pasal kerana Umno tak boleh jawab. Sepatutnya hujah lawan hujah, bila orang lawan kita (hujah) kita sebutlah balik. Macam negeri demokrasi, orang hujah kita hujah. Ini orang hujah, tak boleh jawab ditangkapnya mereka, buang kerja, pindah tempat kerja. Ini semua tanda Umno itu sesat. Dalam sembahyang kita berdoa agar kita tidak sesat, tapi jalan Umno hala ke sesat. Tak boleh jawab sepatutnya terima kasihlah. Ini tangkap orang, ISA orang, mengarut Umno.

HARAKAH: Pandangan Tuan Guru mengenai perjuangan Melayu Umno?

TUAN GURU NIK ABDUL AZIZ NIK MAT: Umno sibuk jaga Melayu sedangkan Melayu ni bangsa, tak payah jaga. Kerana bangsa ni tak boleh hilang. Kalau orang Melayu duduk di Kutub Utara seorang diri, Melayu juga dia. Pergi ke mana pun, kalau duduk di London sejak dahulu sampai tak boleh cakap Melayu, bila tanya bangsa (dijawab) Melayu juga dia.

Jadi Melayu tak payah jaga kerana bangsa ini tak hilang. Yang kena jaga ini perkara boleh hilang dan ada. Macam duit, kena jaga kerana boleh jadi hilang, boleh jadi tak hilang. Islam ini macam tu, Islam ni kena jaga, boleh jadi orang murtad kerana orang tak jaga dia.

Jadi benda kena jaga ni bukan bangsa tapi agama kerana boleh hilang dan boleh ada. Macam duit kita dapat masuk dalam beg, kita zip, masuk dalam poket seluar kita zip lagi kerana ia boleh hilang, boleh kena curi, boleh poket kita tembus. Umno dia jaga Melayu, tak jaga pun dia Melayu, sampai dalam kubur mati pun dia Melayu. Ini kesilapan Umno.

Kalau Umno ikut kata dia ikut kata Hang Tuah “Takkan Melayu hilang di dunia” habis begitu buat apa dia jaga juga? Ini Umno jaga benda yang tak hilang, PAS jaga benda yang boleh hilang; Islam, iman, ihsan. Sebab tu Jibril turun dari langit tanya Nabi tentang Islam, iman, ihsan. Dia tak tanya Arab, tak tanya bangsa.

 
Leave a comment

Posted by on December 15, 2011 in Islam

 

Jawapan Mengenai Saka Oleh Tn. Guru Dato’ Haron Din.

Saka adalah suatu istilah yang biasanya digunakan oleh tukang ubat atau bomoh tradisional yang merujuk kepada suatu fenomena gangguan spiritual yang berlaku ke atas manusia kebanyakannya kaum wanita dan ada juga lelaki, yang mengaitkannnya dengan makhluk yang kononnya diamanahkan menjaga seseorang. Bagi tujuan menjaga tersebut maka berbagai-bagai gangguan spiritual berlaku. Gangguan seperti ini dikenali sebagai gangguan makhluk halus.

Saka dikaitkan dengan kononnya ada makhluk yang berdampingan dengan keturunan bapa, ibu, datuk atau nenek seseorang yang menjaga atau bersahabat dengan makhluk ini dan dipesan kepada makhluk tersebut selepas kematiannya untuk menjaga dan mengawal anak cucu mereka.

Hasil daripada itu maka berlaku kawalan, sebenarnya gangguan ke atas orang berkenaan sehingga menimbulkan masalah yang diistilahkan sebagai saka.

Saya tidak dapat menentukan apa sebenarnya saka. Betul atau tidak ia makhluk yang mendampingi manusia dan keturunan mereka diganggu sehingga mendatangkan kemudaratan kepada mereka. Jika benar ianya (makhluk halus) sebagai sahabat, kawan atau dampingan orang-orang terdahulu, maka sepatutnya ia tidak berubah sekadar hanya menjaga dan melindungi anak cucu seseorang, tiba-tiba berlaku sebaliknya sehingga menyakiti dan menganggu sampai menjadi separuh gila atau separuh sedar.

Saya tidak nampak hal ini sebagai saka yang digunakan untuk menjaga dan mengawal seseorang untuk kebaikan. Jika berlaku begini, maka tidaklah menimbulkan masalah walaupun hukum asalnya bersahabat, berbuat baik, berdampingan dengan makhluk halus dilarang oleh syariat Islam.

Banyak ayat-ayat al-Quran yang menggesa manusia menjauhi dan berlindung diri daripada syaitan. Malah manusia wajib menjadikan syaitan sebagai musuh dan sebagainya.

Berbalik kepada seseorang yang diganggu oleh makhluk halus, maka jelas ia adalah musuh kerana ia menyakiti manusia, menganggu manusia dan melakukan perkara yang tidak dingini oleh manusia, ianya memberikan kesan negatif.

Kita mesti menjauhi mereka, benda yang dinamakan saka ini tidak menjadi sesuatu yang baik kepada manusia. Dirawatlah dengan cara-cara yang diharuskan oleh syarak bagi mengelakkan saka ini terus menerus menganggu manusia.

Adapun Qareen adalah istilah al-Quranul karim yang jelas Allah S.W.T menyebut dalam beberapa ayat seperti dalam Surah Qaf (ayat 23), Surah al-Fussilat (ayat 25) dan lain-lain.

Di antara makna-maknanya, Allah menyebut (mafhumnya), “Dan kami tetapkan bagi mereka, teman-teman yang menjadikan mereka memandang bagus apa yang ada di hadapan dan di belakang mereka. Dan tetaplah atas mereka keputusan azab pada umat yang terdahulu dari jin dan manusia. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang meragui.”

Istilah teman-teman dalam al-Quran adalah pada asal perkataan Qurana atau kawan-kawan setia. Maksudnya adalah dari suku sakat syaitan atau iblis ini menjadikan manusia sebagai teman mereka.

Firman Allah (mafhumnya), “Dan berkatalah Qareennya, inilah catatan amalan yang tersedia pada sisiku.” (Surah Qaf, ayat 23).

Dan Surah Qaf, ayat 27 bermaksud, “Yang menyertai dia, Qarennya berkata pula,”Wahai Tuhan kami, aku tidak menyesatkannya, tapi dialah yang berada dalam kesesatan yang jauh.”

Ini merujuk kepada perkataan Qareen. Allah S.W.T menyifatkannya sebagai kawan rapat bukan kerana manusia hendak sangat berkawan dengan mereka, tetapi pada pandangan sesetengah ulama, sejak manusia dilahirkan ada makhluk halus yang mendampinginya, mengajak, memandu serta mempengaruhinya melakukan kejahatan. Itulah yang dimaksudkan sebagai Qareen.

Dalam hadis daripada Ibnu Mas’ud r.a, bahawasanya Nabi Muhammad s.a.w bersabda (maksudnya), “Setiap orang daripada kamu, ada bersama dengannya qareen (syaitan) daripada jin. Sahabat bertanya, apakah Rasulullah juga mempunyai qareen, baginda menjawab, ya, saya pun ada qareen itu, cuma Allah S.W.T membantu saya, dapat mempengaruhi qareen itu sehingga dia telahpun Islam dan dia berdamping dengan saya, dia tidak mendorong saya membuat sesuatu melainkan semuanya untuk kebaikan.” (Riwayat Muslim).

Hadis daripada Ai’shah r.ha berkata,”Suatu ketika Rasulullah s.a.w berada bersama dengan saya, lalu keluar meninggalkan saya kerana ada suatu urusan pada malam hari, tiba-tiba timbul cemburu dalam diri saya, apabila Rasulullah s.a.w kembali menemui saya, baginda mengetahui perasaan saya itu, maka baginda bertanya, apakah gerangan mu wahai Ai’shah? apakah kamu cemburu? Maka saya menjawab, manalah orang seperti saya ini tidak cemburu ke atas mu wahai Rasulullah s.a.w. Maka Nabi menyebut kepada saya, apakah kamu telah dikuasai oleh syaitanmu wahai Ai’shah. Maka saya menjawab, ya Rasulullah, apakah bersama saya ada syaitan? Rasulullah menjawab, ya, malah pada tiap-tiap insan ada syaitannya. Saya bertanya kepada Rasulullah, apakah kamu juga ada syaitan? Jawab baginda, ya, tetapi Allah S.W.T telah membantuku, aku Islamkan dia dan tidak menyuruhku melainkan untuk kebaikan.”

Hadis-hadis sebegini adalah hadis sahih, ia menunjukkan memang berlaku bahawa qareen, ia adalah syaitan, mendampingi semua manusia. Kalau Rasulullah s.a.w pun didampingi oleh qareen ini, inikan pula insan biasa.

Oleh yang demikian, jelas bahawa qareen ini ada pada setiap orang dan bergantung kepada seseorang insan itu, jika ia belum boleh menguasai dirinya dengan kerja-kerja ketaatan sehingga tidak ada ruang untuk melakukan kemaksiatan maka qareen ini seolah-olahnya putus asa untuk mengajaknya melakukan kejahatan, melainkan sekali sekala sahaja.

Adapun orang-orang yang mudah mendedahkan dirinya kepada melakukan perkara yang tidak baik, khasnya melakukan kemaksiatan, maka qareen inilah yang menjadi pendorong utama. Pada pandangan saya qareen adalah makhluk halus yang jahat.

Jika hendak dikatakan saka, hanya sekadar mengatakan ianya wujud ada, maka tidak salah mengatakan kita semuanya ada saka, tetapi saka yang saya maksudkan adalah saya yang sedia ada, bukan kerana dipelihara oleh keturunan, bukan disuruh oleh seseorang melakukannya tetapi kerana tabiat makhluk ini memang sentiasa berusaha menjerumuskan manusia kepada kejahatan. Wallahua’lam.

 
Leave a comment

Posted by on December 7, 2011 in Uncategorized

 

Tags:

Kadangkala Kesilapan Orang Boleh Jadi Pengajaran Bagi Kita…

Assalammualaikum,

Pagi tadi ada seorang pemanggil menelefon Ikim.fm untuk mencelah mengenai tajuk perbincangan “Dakwah bukan sekadar hobi”. Pemanggil tersebut sebenarnya ingin membuat teguran bahawa ayat-ayat Al-Quran tidak boleh sewenang-wenangnya DILAGUKAN dan dia memberi contoh seperti yang berlaku di radio ikim.fm sebelum dia membuat panggilan. DJ bertanya yang mana satukan yang dimaksudkan oleh beliau?.. Lantas dia memberi contoh

بسم الله الذي لا يضر مع اسمه شيء في الأرض ولا في السماء وهو السميع العليم

 “BISMILLAHILLAZI LA YADURRU MA’ASMIHI SYAIUN FIL ARDI WA LA FIS SMA’IE, WAHUWAS SAMI’UL ‘ALIM”.

Namun begitu, DJ tersebut cuba memperbetulkan apa yang diberitahu oleh pemanggil tadi. Tetapi pemanggil tersebut masih dengan berpegang kepada tegurannya. Setelah mengakhiri perbualand dengan pemanggil, DJ memperbetulkan salahfaham dari pemanggil tadi. Kata DJ contoh yang diberikan oleh pemanggil sebenarnya bukanlah ayat Al-Quran tetapi sebuah hadis sohih dari Nabi Muhammad SAW yang dijadikan zikir harian yang bermaksud; “Dengan nama Allah yang tida dimudharatkan sesuatu apapun dengan namaNya samada di bumi dan di langit, dan Dialah maha mendengar dan maha mengetahui” sebanyak 3 kali, maka ia tudak ditimpa kesusahan bala dan musibah sehinggalah subuh esoknya, dan barangsiapa membaca ketika subuh 3 kali, ia tidak ditimpa kesusahan bala dan musibah sehingga petangnya” (Riwayat Abu Daud, 4/323 ; At-Tirmidzi, 5/465 dan Ahmad ; Tirmizi : Hasan – Teks doa berwarna merah Syeikh Syuaib ; Hasan).

Begitulah cerita yang berlaku pagi tadi. Mungkin pemanggil tersebut telah salahfaham mengenainya. Tetapi aku berterima kasih kepadanya sebab aku dapat satu peringatan dan satu pengajaran. Syukur Alhamdulillah kerana dipertemukan aku dengan kejadian pagi tadi. Peringatan yang dimaksudkan jangan sesekali memperlagukan ayat-ayat Al-Quran tanpa mengetahu ilmunya. Pengajaran yang aku dapat pula ialah ianya adalah zikir dari hadis Nabi yang sohih. Memandangkan aku memang hafal zikir tersebut, maka selepas mengetahuinya maka memang eloklah aku mengamalkannya. Semoga Allah permudahkan segalanya. Amin..

 
Leave a comment

Posted by on December 7, 2011 in Islam

 

Pemikiran Golongan MURTAD

Assalammualaikum,

Baru-baru ni aku terjumpa FB golongan-golongan yang memilih untuk murtad disebabkan seronok dengan nikmat dunia yang sementara.. Mereka lebih suka untuk hidup bebas (tak beragama) disebabkan mereka merasa Islam banyak menghalang mereka dari menikmati nikmat dunia secara total.. Kebanyakkan mereka terdidik di dalam dunia yang berorientasikan kemodenan..

Apa yang aku dapati di wall FB mereka, mereka ini terlalu ASYIK+SELALU+KERAP mentafsir agama mengikut pemikiran MODEN+LOGIK+SAINS mereka.. Mereka fikir mereka adalah golongan cerdik pandai.. Tp hakikatnya mereka adalah golongan yang bodoh sombong yang tepersona dengan dunia…

Manusia adalah golongan yang lemah dan perlu panduan untuk melalui jalan yang benar dan lurus.. Islam itu lah agama yang membimbing manusia ke jalan yang benar.. Aku tk boleh bayangkan hidup tanpa panduan..

Aku nak kongsi di sini sebuah cerita mengenai golongan yang tidak percaya pada agama.. Cerita ini telah di postkan di page Pendedahan Eksklusif-Siapa Sebenarnya Sitt Al Wuzara dan aku sekadar CnP di sini..

Seorang atheist yang juga professor falsafah bercerita dalam kuliahnya mengenai masalah yang dihadapi oleh sains berkenaan dengan Tuhan. Dia meminta seorang pelajarnya bangun dan beliau bertanya…

Prof: Kamu percayakan Tuhan?

Pelajar: Sudah semestinya professor.

Prof: Adakah Tuhan itu baik?

Pelajar: Ya

Prof: Adakah Tuhan itu amat berkuasa?

Pelajar: Ya

Prof: Saudara saya meninggal kerana kanser walaupun dia berdoa kepada Tuhan agar dia boleh sembuh. Kebanyakan kita akan cuba membantu mereka yang sedang sakit tetapi Tuhan tidak. Jadi macamana Tuhan itu baik? Hmmm?

(Pelajar berdiam diri)

Prof: Kamu tidak boleh menjawabnya ya? Mari kita teruskan lagi anak muda. Adakah Tuhan baik?

Pelajar: Ya.

Prof: Adakah syaitan baik?

Pelajar: Tidak.

Prof: Siapa yang mencipta syaitan?

Pelajar: Tuhan.

Prof: Tepat sekali, beritahu saya anak muda, wujudkah kejahatan didunia ini?

Pelajar: Ya.

Prof: Kejahatan ada dimana-mana bukan? Dan Tuhan mencipta semuanya, betul?

Pelajar: Ya.

Prof: Jadi siapa yang mencipta kejahatan?

(Pelajar tidak menjawab)

Prof: Bukankah terdapat penyakit? Keruntuhan moral? Kebencian? Keburukan? Semua perkara yang dasyat ini wujud didunia ini bukan?

Pelajar: Ya professor.

Prof: Siapa yang menciptanya?

(Pelajar tiada jawapan untuknya)

Prof: Science menyatakan yang kamu ada 5 deria untuk mengenalpasti dan melihat dunia disekeliling kamu, beritahu saya anak muda, pernahkah kamu melihat Tuhan?

Student: Tidak pernah professor.

Prof: Sila beritahu jika kamu pernah mendengar akan Tuhan itu?

Pelajar: Tidak pernah professor.

Prof: Pernahkah kamu perasankan akan Tuhan itu? rasaiNya, menghiduNya? Adakah pada kamu itu apa-apa deria yang boleh membuat kamu kenal akan Tuhan itu?

Pelajar: Tiada professor, saya tidak pernah mengalaminya.

Prof: Dan kamu masih percayakan Tuhan itu?

Pelajar: Ya professor.

Prof: Berdasarkan kepada pemerhatian, pada kajian, pada suatu yang boleh didemonstrasikan, sains menyatakan yang Tuhan itu tidak wujud. Apa pendapat kamu mengenainya?

Pelajar: Saya tidak boleh berkata apa2 professor, saya hanya ada kepercayaan dan keimanan kepada Tuhan itu sendiri.

Prof: Ya.. percaya.. iman, itulah dia masalah yang dihadapi oleh sains.

(Pelajar termenung dan berfikir lantas bersuara..)

Pelajar: Professor, wujudkan apa yang dipanggil panas?

Prof: Ya.

Pelajar: Dan juga apa yang dipanggil sejuk?

Prof: Ya.

Pelajar: Tidak professor, tidak ada sebenarnya apa yang di panggil sejuk itu.

(Semua didalam dewan kuliah terdiam)

Pelajar: Professor, kita boleh ada banyak haba kepanasan, panas yang teramat sangat, yang sedikit atau pun tiada kepanasan. Sebenarnya kita tiada apa yang dipanggil sejuk. Kita boleh mencapai 458 darjah dibawah takat beku tetapi kita tidak boleh pergi rendah daripada itu. Sebenarnya tiada apa yang dipanggil sejuk. Kepanasan itu adalah tenaga, sejuk bukanlah lawan kepada panas, hanya ketiadaan panas itu sendiri.

(Dewan kuliah menjadi sunyi sepi)

Pelajar: Bagaimana pula dengan kegelapan? Adakah wujud apa yang dipanggil gelap itu?

Professor: Apalah malam jika tiada kegelapan?

Pelajar: Sekali lagi professor silap. Kegelapan hanyalah ketiadaan sesuatu. Kita boleh ada cahaya yang malap, cahaya normal, cahaya terang, cahaya berkilau… tetapi jika kita tiada cahaya, itu yang dipanggil kegelapan. Realitinya “gelap” itu tidak wujud. Kita tidak boleh membuatkan gelap itu menjadi semakin bertambah gelap bukan?

Prof: Jadi apa sebenar yang kamu ingin sampaikan disini?

Pelajar: Apa yang saya ingin nyatakan adalah, falsafah professor itu salah.

Prof: Salah? Bolehkah kamu jelaskannya?

Pelajar: Profesor membuat perhitungan menggunakan konsep yang berlawan, antara hidup dan mati, Tuhan yang baik dan tidak. Professor melihat konsep ketuhanan itu pada suatu yang nyata, sesuatu yang boleh kita ukur. Professor, sains masih tidak boleh menjelaskan dari mana datangya “ruh atau nyawa” dan apakah “minda” atau “fikiran” itu sendiri. Sains menggunakan elektrik dan magnetism tetapi ianya suatu yang tidak kelihatan dan nyata, malah kita masih tidak memahaminya secara keseluruhan. Untuk melihat mati itu sebagai lawan kepada kepada hidup adalah sesuatu yang tidak tepat kerana sebenarnya mati tidak wujud sebagai suatu bentuk yang nyata. Mati itu bukan lawan kepada hidup, mati hanyalah ketiadaan apa yang memberi kehidupan itu sendiri iaitu nyawa.

Sekarang beritahu saya professor, adakah kamu mengajar bahawa manusia asalnya dari monyet?

Prof: Jika kamu rujuk kepada proses evolusi semulajadi, ya.

Pelajar: Pernahkah professor melihat evolusi itu sendiri?

(Professor menggeleng kepala dan tersenyum kerana mula merasakan perbincangan ini semakin hebat)

Pelajar: Disebabkan tiada siapa pernah melihat proses evolusi itu sendiri sedang berjalan dan tidak boleh membuktikan yang ianya adalah suatu proses yang berlaku secara berterusan, adakah professor mengajar pendapat professor sahaja? Adakah professor saintis atau penceramah?

(Dewan kuliah menjadi gempar)

Pelajar: Ada tak sesiapa didalam dewan ini pernah melihat otak professor?

(Pelajar lain tertawa)

Pelajar: Ada tak sesiapa yang perasan akan otak professor itu? Rasainya, menghidunya? Saya pasti tiada siapa yang pernah berbuat demikian… jadi berdasarkan kepada pemerhatian, pada kajian, pada suatu yang boleh didemonstrasikan, sains menyatakan yang otak professor tidak wujud. Maaf saya katakan, bagaimana kami semua boleh percayakan kuliah2 professor selama ini?

(Seluruh dewan menjadi senyap.. Professor merenung lama kepada pelajar tersebut)

Prof: Saya rasa kamu semua hanya perlu percayakan kepadanya.

Pelajar: Itulah dia professor, hubungan antara manusia dan Tuhan adalah kepercayaan dan keimanannya dan itulah yang membuatkan kita dan seluruh alam ini hidup dan berfungsi sepertinya.

* Cerita ini saya dapat dari rakan dan ianya didalam bahasa English, saya terjemahkan sebaik mungkin untuk bacaan dan renungan rakan2. Dari email tersebut ia menyatakan ini adalah cerita benar dan pelajar tersebut adalah Muhammad Ali Jinnah, bapa Pakistan.

“Siapa yang menukar agamanya (murtad), maka bunuhlah dia”- Hadis riwayat al-Bukhari.

 
Leave a comment

Posted by on August 17, 2011 in Around the corner

 

Ahlan Wa Sahlan Ya! Ramadhan!

Assalammualaikum,

Salam Ramadhan.. Hari pertama berpuasa dibulan yang mulia ni.. Allahamdulillah, aku dapat mulakan Ramadhan kali ni dengan langkah yang baik.. Semoga ianya makin bertambah baik bila ianya menghampiri akhir Ramadhan..

Sebelum masuk Ramadhan aku dah berniat dalam hati.. Ramadhan kali ini aku berharap dapat jadikannya yang lain dari Ramadhan aku sebelum ni selari dengan konsep yang diwar-warkan oleh alim ulama, imam-imam dan ustaz-ustazah “Jadikan Ramadhan kali ini adalah Ramadhan terakhir kita”. InsyaAllah. Ya, Allah.. Kau permudahkanlah segalanya yang baik untuk ku..

Hari ni Syeikh Jebril, Imam & qari terkenal dari bumi Mesir akan mengimamkan solat Terawih di Masjid besi.. Aku tak berapa kenal Syeikh ni.. Tapi bila imam besar masjid besi mengatakan Syeikh Jebril ini adalah imam yang terkenal diseluruh dunia, terdetik dalam hati aku untuk “google” Syeikh Jerbil ni selepas selesai solat terawih..

Rupa-rupanya Syeikh Jebril iniah yang pernah menjadi imam solat terawih di Mesir pada tahun lepas yang mana makmumnya menjangkau 500 ribu makmum!.. Makmumnya melimpah hingga ke luar masjid… alunan ayat2 alquran olehnya mampu menarik ramai org untuk berjemaah dengannya.. Subhanallah..

Memandangkan hari ni aku dan wife ada program berbuka puasa di rumah mak. Maka tak dapat la aku berterawih di Masjid Besi sambil menghayati bacaan ayat2 al-quran secara langsung dari Syeikh Jebril.. Mudah2an aku dpt menjadi makmum berliau di lain masa..

 

 
Leave a comment

Posted by on August 1, 2011 in Hal Ehwal Peribadi

 

Tanah Tumpahnya Darahku!

Assalammualaikum,

Khamis, 28 Julai 2011 aku berpeluang menyaksikan “lakonan” terbaik player2 singapore yg menyebabkan Malaysia tewas dengan agregat 6-4.. Bengang smpai skarang ni bila duk kenang permainan semalam.. Penyokong Malaysia mmg dah cukup tip top malam tadi sehingga ruang stadium penuh sesak.. Ada yang tak terduduk di krusi, duduk di tangga.. Ok lagi tu, ada yang hanya berdiri dari awal game smpai habis game.. Semua datang nk support team Tanah Tumpahnya Darahku..

Tq to Zahir Mat Ali kerana sudi belikan aku tiket.. Aku bertolak ke stadium petang tu selepas setel solat Asar kt rumah mak.. Smpai bkt Jalil lebih kurang dalam pukul 5.30PM naik LRT dari Stesen Ampang.. Kalau 80k tiket habih, mmg tak heran la dalam train tu penuh dengan penyokong Malaysia yg nk ke Bkt Jalil.. Aku jumpa Zahir yg masa tu kt depan Gate Hijau untuk collect tiket..

Pukul 6pm kami masuk stadium.. Kalau lambat masuk, maka kene berdiri la jawabnya.. Niat dihati nk melepak bersama-sama budak Ultras, malang skali area mereka tu dh penuh.. So, kitorang amik port jauh skit je dari Ultras.. Kalau jauh sgt kang tk dengar ape yg diorang sorakkan.. Lepak la kami dikerusi yang kecik dh tk brapa empuk tu sambil layan aktiviti Ultras..

Masuk waktu magrib, aku pergi solat dulu sementara member aku tu jaga port.. Memang ramai umat Muhammad nk kerjakan solat Magrib smpai melimpah keluar ke tempat jalan kaki.. Alhamdulillah Allah makbulkan doaku moga dipermudahkan segalanya untuk aku bersolat magrib di stadium.. Walaupun ramai nak ambil wuduk di tandas kecik, Allahamdulillah semuanya berdisplin dan saling tolong menolong antara satu sama lain.. Kami pegang paip untuk memudahkan org depan kami mengambil wuduk, kemudian org dibelakang kami memegang pula paip untuk kami mengambil wuduk.. Begitulah seterusnya.. Inilah kali pertama aku bersolat ditepi stadium yg didepannya orang lalu lalang mencari tempat duduk.. Selesai solat, turn aku plak jaga port sementara member aku pi bersolat..

Makin dekat dengan sepak mula, makin ramai org yang memenuhi ruang stadium.. Depan aku pasangan suami isteri yg hanya datang berdua tanpa kawan2 yg lain..Si suami dengan gaya menontonnya, yg perempuan dengan caranya.. Senyap je mereka berdua.. Sebelah aku plak makcik yang datang dengan anak n suaminya.. Aku prasan makcik ni akan bergelek sikit2 stiap kali Ultras nyanyi lagu.. Bila aku menjerit, dia pun menjerit sama.. Dalam hati aku, aik makcik ni melatah ke?. hehe.. Blakang aku pulak parents yang datang bersama dua orang anak kecik mereka.. Anak kecik mereka seronok sgt tgk bola.. Bila aku berdiri bersorak, dia tarik baju aku suruh duduk sbb dia tak nampak.. hehe..

Walaupun Malaysia tewas, aku tetap berpuas hati dengan pencapaian sesetengah player Malaysia.. Aku cukup tak puas hati dengan player Singapore, mereka berlakon injured untuk melengah-lengahkan masa.. aku rasa separuh masa kedua mereka hanya bermain 20 minit saje.. Selebihnya mereka membuang masa..

Time untuk balik, kami terpaksa bersesak-sesak sbb gate kecik sebesar satu meter je yang dibuka untuk manusia kluar dari stadium.. dah kluar stadium pun kami terpaksa bersesak-sesak.. depan lrt, tunggu train , dalam train semuanya bersesak-sesak.. Malam tu boleh dinamakan malam bersesak-sesak.. Smpai Lrt Ampang dalam pukul 12pm.. Dari sana aku drive balik ke putrajaya.. Mata mengantuk sgt..

 
Leave a comment

Posted by on July 29, 2011 in Hal Ehwal Peribadi